Beranda DAERAH Peduli Terhadap Warga SAD, Perusahaan ini Mendapat Penghargaan Dari Gubernur Jambi

Peduli Terhadap Warga SAD, Perusahaan ini Mendapat Penghargaan Dari Gubernur Jambi

244
Warga Suku Anak Dalam memperlihatkan KTP elektronik. (Foto Istimewa)
JAMBISIBER, Jambi – Gubernur Jambi Fachrori Umar memberikan penghargaan kepada sejumlah pelaku usaha, Selasa (18/12). Penghargaan ini diberikan kepala pelaku usaha yang peduli dan berkontribusi meningkatkan kesejahteraan masyarakat Jambi, khususnya Suku Anak Dalam (SAD).
Penghargaan tersebut diserahkan Kepala Dinas Sosial Kependudukan dan Pencatatan Sipil Provinsi Jambi Arief Munandar kepada sejumlah pihak, disela kegiatan Hari Kesetiakawanan Nasional, di kantor gubernur Jambi.
“Saya mengucapkan terima kasih kepada seluruh pimpinan perusahaan yang turut serta dalam memberikan bantuan dan memberdayakan masyarakat melalui forum Corporate Social Responsibility (CSR). Mudah-mudahan, melalui sinergi dengan berbagai program dari pemerintah dapat lebih meningkatkan kesejahteraan masyarakat Provinsi Jambi,” ujar Fachrori.
Salah satu perusahaan yang mendapat penghargaan adalah PT Lestari Asri Jaya (LAJ), atas program sosial terhadap Suku Anak Dalam atau Orang Rimba. PT LAJ dinilai telah melakukan berbagai program secara komprehensif di bidang kesehatan, pengembangan penghidupan (program bantuan ketahanan pangan dan pengembangan pertanian terpadu), serta memfasilitasi warga SAD untuk mendapat identitas kependudukan.
Menurut Kepala Dinas Sosial Kependudukan dan Pencatatan Sipil Provinsi Jambi Arief Munandar, Suku Anak Dalam merupakan kelompok adat terpencil yang merupakan salah satu prioritas kegiatan CSR yang didorong pemerintah untuk meningkatkan kesejahteraan sosial.
“Kami mengapresiasi langkah PT Lestari Asri Jaya bersama perusahaan lain ikut peduli pada Jambi. Kami berharap program nyata sosial perusahaan-perusahaan yang ada di Jambi, dapat terus dilakukan untuk meningkatkan kesejahteraan warga Jambi,” ungkap Arief.
Sebelumnya PT LAJ bersama PT Wanamukti Wisesa bekerja sama dengan Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Kabupaten Tebo, Jambi, telah melakukan perekaman data kartu tanda penduduk elektronik (KTP-e kepada puluhan warga Suku Anak Dalam (SAD) yang berada di sekitar wilayah operasional perusahaan. Pendataan dan pendaftaran penduduk SAD tersebut bertujuan agar warga SAD mendapatkan pengakuan sebagai Warga Negara Indonesia (WNI) berupa nomor induk kependudukan (NIK) yang berlaku seumur hidup. Selain itu, NIK akan dicantumkan dalam setiap dokumen kependudukan dan dijadikan dasar penerbitan KTP yang saat ini belum dimiliki SAD.
Hingga Juli 2019, ada sekitar 4.700 masyarakat SAD di Indonesia yang belum melakukan perekaman data kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP). Hal tersebut merupakan masalah yang masih harus dihadapi pemerintah saat ini, karena sebagian besar tinggal di kebun sawit, hutan, dan wilayah lain dengan hunian berupa bangunan kayu atau bambu dan beratap terpal.
Menurut Direktur PT LAJ Meizani Irmadhiany, selain memfasilitasi perekaman data KTP-e, PT LAJ turut memberikan pelatihan pertanian terpadu kepada Suku Anak Dalam atau Orang Rimba. Pelatihan pertanian tersebut dilakukan di lokasi di mana Suku Anak Dalam bertempat tinggal, di lingkungan HTI karet yang diizinkan.
PT LAJ juga memberikan layanan kesehatan pada Suku Anak Dalam atau Orang Rimba. Pelayanan yang diberikan bekerja sama dengan Dinas Kesehatan, berupa program pengobatan gratis.
“Kami berterima kasih atas penghargaan yang diberikan Pemprov Jambi. Penghargaan tersebut akan memacu kami untuk terus berkontribusi nyata dalam meningkatkan kesejahteraan warga Jambi, khususnya SAD,” ujar Meizani.
Sumber: kumparan.com
Baca Juga:   Catat! Ini Jadwal Pelaksanaan Tes SKD CPNS di Kota Jambi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here