Beranda VIRAL Merinding! Pria Ini Menceritakan Kisahnya Ketika Ditelan Bulat-Bulat Oleh Ular Anaconda Hijau...

Merinding! Pria Ini Menceritakan Kisahnya Ketika Ditelan Bulat-Bulat Oleh Ular Anaconda Hijau Raksasa

1056

JAMBISIBER.COM – Pernahkah terlintas di benakmu bagaimana rasanya ditelan bulat-bulat oleh seekor ular besar? Tentu sudah dipastikan tidak selamat bukan?

Tapi ada seorang pemandu alam liar yang nekat mencoba adegan paling tidak masuk akal tersebut, yaitu dibiarkan dililit dan ditelan oleh anaconda hijau raksasa.

Dia adalah Petualang TV bernama Austin Stevens, aksi ‘gila’ nya itu direkam langsung melalui stasiun tv ketika ‘dimakan hidup-hidup’ oleh Anaconda Hijau raksasa.

Austin berbagi pengalamannya melalui situs berita MailOnline.co.uk.  Dimana detik-detik ketika anaconda hijau mulai mulai menelannya diceritakan dalam detail yang menyiksa.

Mendatangi Anaconda Hijau yang Sedang Berburu di Air

Austin berada di ambang kematiannya sendiri yang benar-benar menakutkan ketika dia merasa hidupnya diperas oleh lilitan anaconda yang sangat kuat, dan ketika dia diseret ke dasar sungai. Dan dia bahkan tidak mengenakan jas pelindung.

“Saya berada di bagian sungai Amazon yang terik dan dangkal, digelapkan oleh pepohonan di atas dan kusut dengan akar, dedaunan lebat, dan genangan air di bawah kaki. Itu adalah tempat yang sangat sulit untuk bergerak bebas. Tapi itu adalah tempat yang ideal bagi anaconda untuk bersembunyi dan berburu.” Tutur Austin.

Saat itulah saya melihat sekilas bentuk hijau memanjang – setebal paha atas saya – meluncur diam-diam di atas batang kayu yang terendam.

Temuan hadiah saya bergerak menjauh dari saya, jadi saya memaksa diri saya maju – berlari, menyelam, berebut dalam upaya terakhir untuk meraih bayangan yang mundur dengan cepat di rawa.

Semua yang telah saya perjuangkan dalam enam minggu terakhir ada di depan saya, jadi saya melakukan serangan terakhir dan dengan panik meraih tubuh raksasa yang merayap.

Itu memicu reaksi kilat. Dengan kecepatan yang menakutkan, ular setinggi 17 kaki itu berputar dan membawa kepalanya yang besar, dengan mulut terbuka, dengan rahang bergigi, meluncur ke arahku.

Aku memalingkan wajahku, untuk melindunginya dengan bahuku. Saya merasakan ‘benturan’ yang kuat di lengan saya, diikuti oleh rasa sakit yang luar biasa yang menjalar ke seluruh anggota tubuh saya.

Baca Juga:   Viral Video Sesama Penjual Tahu Bulat Beradu Jotos

Saya secara naluriah meraih ular di leher dengan tangan saya yang bebas, untuk mencegah giginya merobek daging saya.

Meraih kepala secara membabi buta, menempel erat pada lenganku dengan enam baris gigi tajam sepanjang satu inci, dengan sia-sia aku mencoba membuka rahang ular itu – tetapi tidak berhasil.

Semakin aku berjuang, semakin dalam lusinan giginya yang melengkung kembali menancap di kulitku. Anakonda itu mulai menyelimutiku. Ia mencoba melepaskan kepalanya dari cengkeramanku dan inilah saat aku berbalik dari pemburu menjadi mangsa.

Kepalaku sekarang ditarik ke bawah air cokelat berlumpur. Untuk pertama kalinya, saya merasakan kepanikan yang membara dalam diri saya. Saya tidak memiliki pijakan, berada di air yang dalam, dan berjuang untuk bernapas saat ia menenggelamkan saya ke bawah permukaan dengan kekuatan yang luar biasa.

Tubuhnya yang tebal menyelimuti dada dan leherku. Aku bisa merasakannya menutup tenggorokanku.

Saya ingat berpikir dengan cukup jelas bagaimana udara dengan mudah diperas dari paru-paru saya. Saya tidak tahu kapan saya bisa menarik napas lagi, jika sempat.

Tekanannya luar biasa – saya merasa seolah-olah saya adalah botol kaca yang siap pecah kapan saja.

Saya pikir mata saya akan keluar dari rongganya karena tekanan darah yang terperangkap di tengkorak saya.

Dan saya tahu, tanpa keraguan sedikit pun, ular raksasa itu akan tanpa henti meningkatkan tekanan kecuali jika terjadi sesuatu yang mengubah pikirannya.

Aku mulai perlahan tenggelam ke dasar.

Tubuhku tergantung di air, kakiku tidak bisa merasakan tanah di bawahnya.

Saya ingat pertemuan itu dengan sangat jelas dan saya masih memikirkannya kadang-kadang di malam hari – dan ingat bertanya-tanya mengapa saya pernah melakukan sesuatu yang begitu bodoh. Aku termakan oleh perasaan itu.

Terkadang dalam hidup Anda mendapatkan dorongan untuk melepaskan dan itulah yang saya lakukan – saya menyerah. Saya menerima nasib saya saat itu.

Baca Juga:   Kabar Duka, Artis Vanessa Angel dan Suami Tewas Kecelakaan di Tol Jombang

Jika itu berlanjut hanya beberapa detik lebih lama, saya akan mati karena mati lemas.

Tapi sebaliknya insting mengambil alih. Saya meronta-ronta dengan liar dan hanya berhasil mengenai dasar sungai yang berpasir. Saya telah berhasil melontarkan diri saya dan ular itu ke permukaan.

Si brengsek yang tiba-tiba itu untuk sesaat melepaskan cengkeraman ular dari sekitar lenganku. Aku melepaskan tanganku yang bebas dari sekitar kepala ular itu. Saat itulah ia menarik kepalanya bebas, mengendurkan gulungannya, dan berenang.

Itu tidak mencoba membunuhku, ular itu mencoba membela diri. Bagaimanapun, saya telah menyerangnya.

Aku mati-matian terengah-engah, dadaku naik turun, wajahku memerah karena cobaan itu. Aku bisa melihat darah mengalir dari lubang berbentuk V seperti pisau cukur di sekitar lenganku.

Mencapai air yang lebih dangkal, saya berdiri sebentar dan menyaksikannya berenang perlahan ke sungai, dan kemudian hilang tidak pernah terlihat lagi.

Terlepas dari rasa sakit yang luar biasa yang ditimbulkannya, saya hanya mengalami tahap pertama dari tekanan luar biasa yang mampu ditimbulkan oleh ular ini.

Bagi saya itu adalah indikasi yang jelas bahwa ular, bahkan ular raksasa seperti ini, tidak menganggap manusia sebagai mangsa – dan untuk menghindarinya bagaimanapun caranya.

Saya kehilangan kesempatan untuk memotret Anaconda Hijau hari itu. Jika saya pernah menemukannya di darat, saya akan tetap mendekatinya tetapi tidak pernah di air. Saya juga telah mengembangkan rasa takut yang sangat mendalam akan tenggelam sejak hari itu.

Anaconda hijau raksasa dianggap sebagai yang terbesar dari semua ular hidup – spesies raksasa, pembunuh menakutkan yang dapat dengan mudah menghancurkan tubuh pria dewasa besar.

Tapi aku sudah skeptis tentang pria yang mencoba untuk memiliki dirinya dimakan hidup-hidup oleh satu untuk acara TV.

Itu tidak bisa terjadi. Anaconda Hijau juga tidak bisa didikte, karena ia memilih mangsanya sendiri. Anda mungkin bisa mengejeknya untuk menyerang Anda, tetapi membatasi adalah masalah yang sama sekali berbeda.

Baca Juga:   Sedih Lihat Nasib Sugiyem, di Singapura Dia Disiksa Majikan Selama Enam Bulan

Jika ular itu digoda untuk menyerang, ia tidak akan siap untuk makan – jika ia menyerang, ia hanya membela diri.

Anaconda Hijau dapat menghancurkan, membunuh, dan memakan seluruh keledai sehingga ketika makhluk ini ingin mencari makan, ini adalah mesin pembunuh mutlak – dan tidak ada yang dapat menghentikannya.

Spesies python yang sangat besar, atau anaconda, mungkin mampu menelan manusia tetapi saya tidak menemukan catatan akurat tentang ini, dan banyak contoh yang dipalsukan.

Ular ini biasanya tidak menganggap manusia sebagai mangsanya. Mungkin pernah terjadi bahwa seorang anak, yang bermain-main di sungai tropis yang sering dikunjungi ular besar mungkin dikira sebagai mangsa, diserang, dan ditelan.

Tetapi untuk menelan manusia dewasa akan membutuhkan ular di wilayah setidaknya enam meter, dan bahkan kemudian, mendapatkan rahang melewati bahu manusia yang menonjol akan membuat ular sedikit kesulitan.

Ular memiliki indra penciuman yang tajam, menggunakan lidah bercabang dan organ Jacobson yang terletak di langit-langit mulut untuk mengidentifikasi lingkungan dan mangsanya secara akurat. Jadi tidak mungkin, dalam keadaan normal, ular mana pun akan menyerang manusia untuk alasan apa pun selain membela diri.

PREDATOR YANG SANGAT DITAKUTI DI HUTAN AMAZON

Ukuran: Anaconda Hijau dapat tumbuh hingga lebih dari 8 meter dan diameter 30cm – dan betina jauh lebih besar daripada jantan.

Makanan: Mereka mencapai ukuran besar dengan memakan babi hutan, rusa, burung, kura-kura dan bahkan jaguar. Setelah makan besar, mereka bisa pergi tanpa makanan selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan. Rahangnya dilekatkan oleh ligamen elastis, yang memungkinkan mereka menelan mangsanya secara utuh.

Habitat: Anaconda hidup terutama di rawa-rawa, rawa-rawa dan sungai – kebanyakan di hutan Amazon. Anaconda Hijau melakukan sebagian besar perburuannya di dalam air. Letak mata predator raksasa dan rongga hidung di atas kepalanya memungkinkannya tetap terendam air sambil mengintai targetnya.

Habitat: Amerika Selatan. Anakonda yang lebih kecil, kuning dan berbintik gelap ditemukan di Bolivia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here