JSICOM, ACEH — Penyelamatan pengungsi Rohingya oleh nelayan Aceh yang terdampar di laut Sumatera menjadi sorotan Internasional. Berbagai media asing memberitakan penyelamatan tersebut.
Seperti media aljazeera.com memberitakan upaya nelayan Indonesia yang menyelamatkan hampir 100 Pengungsi Rohingya di Provinsi Aceh. Padahal, otoritas sebelumnya berencana mendorong mereka kembali ke laut.
Dalam artikel yang dimuat pada hari Jumat (26/6), disebutkan hampir 100 orang Rohingya yang terdampar di lepas pantai Indonesia ditarik ke pantai oleh penduduk setempat. Mereka marah atas penolakan pemerintah untuk memberikan perlindungan karena khawatir tentang virus corona.
Tetapi para pejabat di Lhokseumawe di provinsi Aceh, Indonesia, menolak untuk mengizinkan kelompok itu mendarat, dengan alasan kekhawatiran coronavirus.
Penduduk setempat yang marah mengambil hal-hal di tangan mereka sendiri pada hari itu dengan mengambil perahu mereka sendiri untuk menarik kelompok ke pantai. Warga yang berkumpul di pantai setempat menyambut baik langkah tersebut, menurut seorang wartawan AFP di tempat kejadian.
“Ini murni karena alasan kemanusiaan,” kata nelayan Aples Kuari. Kami sedih melihat anak-anak dan wanita hamil terdampar di laut,” tambahnya.
Sebelumnya, Kepala polisi setempat Eko Hartanto mengatakan mereka ingin mengirim Rohingya yang sebagian besar Muslim kembali ke laut daripada memberi mereka tempat tinggal sementara. Tetapi pihak berwenang tampaknya melunakkan sikap itu dalam menghadapi protes lokal, dan kelompok itu sekarang telah diberi tempat tinggal sementara di rumah-rumah pribadi.
Rohingya akan diperiksa oleh staf medis untuk memastikan mereka bebas virus, menurut agen penyelamat Aceh. Aceh berada di ujung utara Sumatera.
“Yang terbaik dari kemanusiaan’ Amnesty International memuji semangat penyelamatan. Turunnya pengungsi Rohingya adalah momen optimisme dan solidaritas,” kata Direktur Eksekutif Indonesia Usman Hamid dalam sebuah pernyataan.
“Itu adalah penghargaan bagi masyarakat di Aceh yang mendorong keras dan mengambil risiko sehingga anak-anak, perempuan dan laki-laki ini dapat dibawa ke pantai. Mereka telah menunjukkan yang terbaik dari kemanusiaan,”ujarnya.
Pengungsi Rohingya yang diselamatkan nelayan Aceh (ist)
Sekitar satu juta Rohingya tinggal di kamp-kamp pengungsi di Bangladesh, setelah mengungsi dari rumah mereka di Myanmar pada tahun 2017 untuk melarikan diri dari penumpasan militer brutal yang sekarang menjadi subjek penyelidikan genosida internasional. Konflik yang berkelanjutan di negara bagian Rakhine, Myanmar barat, tempat ratusan ribu warga Rohingya masih tinggal, diperkirakan akan dibahas dalam KTT virtual Jumat dari 10 negara anggota Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).
Human Rights Watch mengatakan pada hari Jumat (26/6) bahwa ASEAN harus segera mengadopsi rencana konkret untuk mengatasi krisis.
“Para pemimpin ASEAN, yang hampir tidak melakukan apa-apa selama bertahun-tahun, harus secara dramatis memikirkan kembali pendekatan mereka terhadap krisis Rohingya,” kata Brad Adams, direktur kelompok Asia itu dalam sebuah pernyataan.
“Respons regional yang terkoordinasi sangat dibutuhkan untuk melindungi Rohingya di Myanmar, di kamp-kamp pengungsi di luar negeri dan di laut, sambil mendesak Myanmar untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan bagi mereka untuk kembali ke rumah dengan selamat.”
Indonesia dan negara tetangga Malaysia adalah tujuan favorit Rohingya, dengan ribuan orang membayar penyelundup untuk perjalanan berbahaya melintasi Samudra Hindia setiap tahun. Malaysia memiliki komunitas pengungsi Rohingya terbesar kedua setelah Bangladesh, dan Indonesia yang mayoritas Muslim sebelumnya telah mengizinkan mereka untuk mendarat dan mengizinkan banyak orang untuk tinggal.
Namun penderitaan Rohingya telah diperparah dalam beberapa bulan terakhir karena para pejabat telah memalingkan mereka karena kekhawatiran tentang coronavirus. Pada hari Rabu, seorang petugas penjaga pantai di Malaysia mengatakan Rohingya ditahan setelah kapal mereka ditemukan di pulau wisata Langkawi awal bulan ini telah memberi tahu mereka bahwa puluhan orang tewas selama empat bulan di laut.
269 ​​orang yang selamat sekarang ditahan oleh pihak berwenang. Malaysia bukan penandatangan Konvensi PBB tentang Pengungsi dan memperlakukan pencari suaka dan pengungsi sebagai migran “ilegal”. “Beberapa dari mereka meninggal di laut. Mereka terlempar ke laut,” Mohd Zubil Mat Som mengatakan kepada wartawan, tanpa menyebutkan jumlah pastinya. Setidaknya 24 pengungsi Rohingya terdampar di laut mati kelaparan
Zubil mengatakan kelompok itu berada di kapal yang lebih besar yang membawa lebih dari 800 orang sebelum mereka dipindahkan ke kapal kedua. Pihak berwenang belum menemukan kapal asli, diperkirakan sekarang membawa sekitar 500 orang.
Tidak jelas apakah kelompok yang mendarat di pantai Indonesia itu milik kelompok yang lebih besar. Malaysia telah meningkatkan patroli penegakan perbatasan sebagai bagian dari upayanya untuk mengendalikan penyebaran virus corona. Ini telah mendorong kembali 22 kapal sejak 1 Mei, kata HRW, menggambarkan situasi itu sebagai gema dari krisis 2015 ketika ribuan orang Rohingya dibiarkan terlantar di laut.
Sumber:
https://www.aljazeera.com/news/2020/06/humanity-indonesian-fishermen-rescue-stranded-rohingya-20062603460
Baca Juga:   Positif Corona di Indonesia 13.112, Kematian Hampir Seribu Orang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here